kutinggalkan...

kutinggalkan
tanah bertuah ini
demi hati yang lara
demi resah yang membara

kutinggalkan
tanah bertuah ini
membawa setangkai jiwa
membawa gunung cita-cita

kutinggalkan
tanah bertuah ini
untuk menutup cerita
untuk membuka lembaran

kutinggalkan
tanah bertuah ini


                                    Ilham budiman
                                         Julai  2016

cinta

cinta

berpasak dalam hati
sesak dan menyesakkan
jerih dan perit
bertindan tindih

payah dan resah
saling berkait
enggan mengalah
mencari erti

cinta

diamlah di sini
menghuni hati
usah jadi
mimpi ngeri

                ilham budiman
                19 Ogos 2015

Mentafsir mimpi

Mentafsir Mimpi


dalam diam
mimpipun
menjengah lagi
terlalu sunyi
serasa begitu sendiri
sungguh kurasakan
sepi ini memang
tidak bertepi


dalam diam
mimpipun
mengintai lagi
terlalu rakus
gelisah menjelajah malam
meregut sejenak
damai yang kubaja

dalam diam
entah bila agaknya
mimpi ini mahu pergi
membiar aku sendiri.......

                               Ilham budiman
                               27 Julai 2015 (6:28pm)

Puisi tetamu hati...lukisan nostalgia

TUBIR KASIH
jangan menangis  sayang
mentari masih terbit lagi di ufuk timur
dan pulangnya diufuk barat
usai itu rembulan pula menyambut  mu
 dengan putih  bersih cahayanya
dan aku ada diantaranya
menemani diri mu
tatkala dikau dihimpit  kesedihan

jangan menangis sayang
biarkan arus air trus mengalir ke muara
kerana pastinya di muara nanti
air yg keruh akan jernih
disuling dek ombak
menjernihkan kegusaran yang tersirat di hati
dan aku lah  yang membasuhnya
dengan belaian buih kemesraan

Jangan manangis sayang
hujan pasti turun
membashi bumi yang gersang
rerumput yg kekuningan itu
pasti kan segar menghijau
mewarnai jiwa mu yang sepi
aku yang akan  membajainya
 hingga subur.

Jangan menangis sayang
tutup lah ruang sepi dan sedih mu
bukalah seluas-luasnya layar hati mu
kan ku lukis  dengan setitis kasih
kan kutulis dengan secupak sayang
dan ku taburkan segenggam benih cinta
demi kebahagian mu


Jangan menangis sayang..
aku disetiap arah sisi diri mu...
dengan tubir kasih ku


(Aku rindu padamu teman...)
~pena~

17july12 

Puisi tetamu hati...lukisan nostalgia

SERELUNG JANJI  USAI

lautan hati ini sudah kering
kebasahan cinta ku yang dulu segar
telah menjadi debu
warna-warna pelangi yang menyeri
sudah pudar dengan renai air mataku
dek ketegaan mu
membiarkan aku di dermaga sepi

air mawar yang dulu kau berikan
ketika dahaga kerongkong kasih ku
kini telah menjadi racun
wanginya yang mengharum
 menghiasi kamar cinta ku
sudah tak mewangi
kepedihan kepalsuan kata-kata mu
dengan sedikit tiupan ribut taufan
kau hilang begitu saja

dulu pernah kau bejanji
akan menemaniku hingga akhir hayat
sakit, susah dan derita ku
kau rawat..kau akan belai
terasa bahagianya.
rupanya bak pelangi menjelang senja.
dan..
belum sempat ku nikmati manis madu nya
lena dibuai didalam nya
kau pergi tiba-tiba
meninggalkan pelabuhan hati ku kosong
membiarkan sekujur aku menemui
nafas terakhir aku.

ku nanti hadir mu,
dengan penuh kesetiaan dan pengharapan
 datang, memohon kata maaf
namun tiada..
teganya kamu.
membunuh zuriat cinta ku.

.
semalam..
tertancap sudah di hati ku
ku bajak sedalam-dalamnya
tutup segala pintu untuk mu
suka ku menjadi benci (sikap mu)
dan sudah menjadi hambar
pada mu.
yang tega lupa janji...


( Masa laluku ada kamu.....)
~PENA~

17july12@1500
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...