jangan sesekali

jangan sesekali

jangan sesekali
kau melupakan aku
jangan sesekali
kau berpaling dariku
jangan sesekali
kau sisihkan diriku
jangan sesekali
kau melepaskan aku

jangan sesekali
jangan kau berani
membiarkan aku
untuk terus menunggumu
untuk terus memanggilmu
untuk terus mimpimu
dalam desah lenaku........

                                ilham budiman
                                18 Feb 2014



anjong warisan

anjong warisan

segelas "carrot susu"
sepinggan "cucur bilis"
semangkuk "bubur pisang"
saling bertukar tangan
kerling bertukar senyuman
sepinggan "nasi goreng"
semangkuk "sup kosong"
sebatang sudu sebatang garfu
seorang engkau dan seorang aku
mengimbau masa lalu
tentang garisan yang pernah
aku lukis untukmu.....

                            ilham pena
                            17 Feb 2014

hati

hati

hati
usah bicara lagi
usah berkira-kira lagi
tentang masa lalu
tentang cerita dulu

hati
usah bertanggapan lagi
usah mencemburui lagi
tentang kisah lalu
tentang sejarah dulu

hati
usah bersedih lagi
usah menghalang lagi
biarlah berlalu
lepaslah di situ
masa, cerita, kisah dan sejarah itu.....

                     ilham budiman
                     14 Feb 2014

jangan menangis sayang

JANGAN MENANGIS SAYANG
(titipan buat ilham budiman)

jangan menangis sayang...
kerna airmata mu itu sangat bererti bagi ku
dan airmata itu harus kau simpan
bukan untuk kita
untuk kita ialah senyum dah ketawa
dalam lewat yang kita lalui ini

jangan menangis sayang...
nanti aku akan menangis sama..
aku hadir untuk kamu
anguerah untuk kamu
dalam garisan yang masih kekal
dan biarlah ..
kita lihat garisan itu dengan susunanNYA..

jangan menangis sayang..
aku hadir bukan untuk kamu menangis..
aku hadir bukan untuk menambahkan sedih mu
aku tahu...
kau dalam taufan yang hebat..
dan aku pun begitu
pujuk lah hati mu..
dan aku hadir sekarang
bersama mu...
dalam setiap saat suka duka dan sendu mu
aku bersama mu

jangan menangis sayang..
jika kau sayang aku..
lupakan cerita semalam..
itu adalah sebuah kenangan yang menjadi sejarah
dan kini adalah sejarak kita berdua..
kita lalui..walau penuh dengan ranjau
aku bersama mu...

pena..
20july12@ 2:00 am


seulas bibir merah sekuntum senyuman

SEULAS BIBIR MERAH SEKUNTUM SENYUM
(titipan buat ilham budiman

seulas bibir merah sekuntum senyum itu
petah benar mengelus kata-kata
lucu, sedih, tawa dan senyum
apabila bercerita
kekadang menjuihkannya
lantas aku ketawa..
merenung tepat menafsir makna

seulas bibir merah sekuntum senyum itu
setip geraknya dalam senyumnya
terlihat dan tersirat cerita
tergumpal di kelopak hatinya
menjadi tanda Tanya
yang bergejolak meronta-ronta
mungkin dahaga
bahagia....

seulas bibir merah sekuntum senyum itu
hanya aku dan dia
yang mengerti harga sekeping rindu
yang merasa nilai sekuntum derita
yang  menanti seutas kasihsayang
yang meronai selembar kebahagiaan...


seulas bibir merah sekuntum senyum itu
hanya aku yang mengerti..
disebalik yang tersirat dan tersurat
dihatinya..

~pena~
25july12




bukan aku sengaja

bukan aku sengaja

bukan sengaja aku mahu berdiam
memandangmu tanpa kata-kata
entah di mana segala keberanian
entah ke mana segala keinginan
yang tadinya menjadi igauan
mainan alunan perasaan

bukan dan sudah tentu
bukan sengaja aku mahu berdiam
melayan rajukku yang perpanjangan
bukannya aku telah hilang kewarasan
dan bukan juga hilang pertimbangan
hanya ingin memberimu sedikit pelajaran
tenang betapa pentingnya kesetiaan
dalam berkasih sayang.

                                           ilham budiman
                                           10 Feb 2014




simpati

Simpati

Dalam diam
hati pantas berbicara
mengupas persoalan demi persoalan
kenapa dan bagaimana mungkin
hal sebegitu mampu terjadi
bila mana manusia akhirnya
hilang naluri kemanusiaan
rakus meratah riang
derita insan lain
dan demikian juga
sinis kerling pandangan
cemuh berseling jenaka
tanpa sekelumit rasa salah
tanpa sekelumit rasa gundah
bila mana nanti semua ini
akan ada harganya nanti
yang harus dibayar
bila mana nafas terhenti
tentu bukan dengan ganjaran
dan bukan lagi dengan kemaafan
melainkan pasrah pada ketentuan
seperti yang dijanjikan-Nya
" Apa yang diusahakan itulah yang bakal peroleh nanti"....
sungguh hingga kini simpatiku masih menular di hati...

                                                          ilham budiman
                                                          5 Feb 2014

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...