nukilan hati


nukilan hati

buat pertama kalinya
aku mula  belajar untuk
menerima  sebuah kenyataan
bahawa kekalahan itu sebenarnya
suatu kemanisan perasaan
juga halwa dalam ragam hidup

justeru kekalahan ini juga
turut menjadi suatu pelajaran
yang paling berharga buatku
cukup bermakna untukku
hadiah dari masa lalu

dari kekalahan ini juga
akhirnya memberi kekuatan
menjadi suatu titian buatku
untuk mencuba lagi memenangi
dalam setiap percaturan hidup

malah kini aku lebih yakin lagi
dan turut berhati-hati merentasi hari
agar aku tidak kecundang lagi dalam
meniti dan memahami bicara budi
agar tidak terjebak lagi

                                     ilham budiman
                                     Oktober 2012

berpijar lagi hatiku



berpijar lagi hatiku

berpijar lagi hatiku
pabila kau begitu angkuh
enggan mahu mengalah
hingga pada kemudiannya
mula memasang langkah
berada jauh di hadapan
sendiri meninggalkan aku
yang masih terkial-kial
memaknakan lipatan janji
yang pernah kau ijab
pada saat bertemu
kali pertama

berpijar lagi hatiku
bila mana kau yang hilang
pada penghujung mimpi
meranapkan kota impian
meluluhkan butir harapan
meninggalkan puing-puing
berkerikil tajam di danau hati
lalu kau yang dulunya
pujangga yang bertahta hati
kini hanya mampu
menjadi bebayang
dalam realitiku

berpijar lagi hatiku
takkala kelmarin kau kembali
tanpa perlu ada rasa silu
ingin pula berakad janji
bahawa aku ini
teman sejati

                     ilham budiman
                     23 Nov 2012

janjimu padaku



janjimu padaku
(puisi buat teman budiman)

kelmarin
tika kau memutuskan
untuk berdiri di hadapanku
memberikan sebutir harapan
menghulurkan segelas impian
menawarkan selembar ilham
menyerahkan senaskah janji

 bahawa
kau akan sering selalu
sentiasa berada  di sisiku
ingin  jadi teman sejati
kekal jadi sahabat hati
tetap teguh menanti

dengan itu
aku tidak perlu lagi
untuk termangu-mangu sendiri
agar aku jua tidak lagi terus
terkial-kial untuk mencari
sinar kebahagian

                 ilham budiman
                 20 Disember 2011


pada saat itu


pada saat Itu

pada saat aku tahu
bahawa engkau telah pergi
tiba-tiba segalanya menjadi sunyi
tiba-tiba segalanya menjadi sepi
tiba-tiba segalanya seakan mati
hanya tinggal aku  sendiri

Pada saat aku tahu
bahawa engkau tak akan kembali
hilang segala rasa kemesraan diri
hilang segala rasa kemeriahan hati
hilang segala rasa keindahan budi
hanya tinggal sebuah mimpi

Pada saat aku tahu
bahawa engkau tidak lagi di sisi
resahku menguasai sanubari
berlari mencari kekuatan diri
berusaha mendamaikan hati
biar aku tidak terasa sendiri
dan berpaling padamu lagi

                                                    
                                        ilham budiman
                                        15 Jun 2010

keinginan


keinginan

telah kutepi keangkuhan ini
di pojok terminal mimpi
demi mengejar bebayang
hanya untuk mengenggam
senaskah senyummu
yang pernah lesu
di pentas waktu

telah kuhambat ketekalan ini
di akar pohon pengabdian
demi melangsaikan impian
hanya untuk menghazam
sebaris santun budimu
yang pernah hilang
di tangga sepi

telah kuletak kesabaran ini
di pinggir tebing pengharapan
demi melunas keinginan
untuk hanya menggilap
piala hatimu
yang pernah kusam
seketika dahulu

                         ilham budiman
                         12 Nov 2012

penjara janji


penjara janji

aku janji itu
bukanlah sembarangan
aku janji
aku janji yang terpateri
sejak dasawarsa lalu
antara kau dan aku

aku janji itu
bukanlah sembarangan
aku janji
aku janji yang dimeterai
tergenggaman iltizam
menjelmakan impian

aku janji itu
bukanlah sembarangan
aku janji
aku janji yang dipakir
dampak kepesonaan
panji ulung kesetiaan

dan aku janji itu
sungguh bukanlah
sembarangan aku janji
aku janji yang terusai
aku janji berkesudahan
memenjara  hati

                            ilham budiman
                            27 sept 2012

kekosongan


kekosongan

aku sebenarnya tidak punya apa-apa
untuk kukongsikan buatmu teman
yang hanya adalah segudang steksa
mewarnai laman sejarah hidupku
membanjiri lautan kemahuanku
yang tentunya kutunjangi dengan
sedulang  pengharapan
secangkir penghargaan

aku memang tidak punya apa-apa
untuk kuhadiahkan kepadamu teman
melainkan sekajang daripada
pengalaman masa laluku
yang masih tersisa
kerna ia memang kusimpan
sedikit di dalam kantong hatiku
buat pengajaran dan pedoman
agar aku tidak terlena lagi
dalam ilusi yang kuciptakan sendiri

aku memang sudah tidak punya apa-apa
untuk kutitip buatmu teman
melainkan doa yang berpanjangan
agar kau tidak tidur seperti aku
dalam pelukan  mesra duniawi
agar kau tidak juga menghukumi aku
kerna kesilapan daripada kekhilafan ini!!

                                                     ilham budiman
                                                     18 Ogos 2012

cinta


cinta

akhirnya aku mula
mengenal erti cinta
yang bicaranya sungguh
begitu manis umpama gula
indah bak syurga dunia

dan
setelah disudahi
oleh sebuah kegagalan
aku juga sudah bisa
untuk menerimanya

bahawa
cinta itu sebenarnya
bukanlah jadi sesuatu
yang luar amat biasa
dan sangat istimewa
seperti yang disangka

kerana
rupa-rupanya cinta
hanya  permainan kata
dan yang akhirnya hanya
membiaskan derita

                           ilham budiman
                           15 Dis 2011

permata budi


permata  budi
(puisi buat sahabat budiman)

hadirmu wahai sang permata budi
bukanlah sesuatu yang direncana
malah bukan seperti yang kuduga
juga bukan sesuatu yang kupinta
dan bukan seperti yang kusangka

hadirmu wahai sang permata budi
sebenarnya sesuatu yang berharga
sesuatu yang memberikan makna
sesuatu yang melenakan sengsara
sesuatu yang melepaskan nestapa
sesuatu peleraian sebuah duka

hadirmu wahai sang permata budi
adalah  bingkisan paling istimewa
hasil titipan  dari teratak nurani
sisipan dari sebuah gedung kasih
sebagai sandaran melawan sunyi
sebagai teman menjernih hati

hadirmu wahai sang permata budi
janganlah hanya sementara nanti
janganlah hanya sebuah mimpi
janganlah hanya sebuah ilusi

                                      
                                       ilham budiman
                                       03 Okt 2011

penantian



penantian

menantimu itu
sudah tidak lelah lagi buatku
seperti pungguk itu yang sering kerinduan
pada bulan yang masih enggan memandang
hingga menabrak malam yang panjang
hanya untuk menjelmakan mimpinya
hanya untuk mentuntaskan ilusinya

menangisimu itu
sudah tidak lelah bagiku
seperti tirisnya hujan membasah dataran hatiku
hingga merendam lemas laman nurani
tersadai lesu jerih terus merintih hiba
terjelepok dibenjana  sarat duka
meraih cinta yang telah tiada

mencintaimu itu
pengalaman indah untukku
walau yang kausajikan itu harapan cuma
dalam serelung janji yang tidak bermata
diulit mimpi yang tak pernah sirna
mengagahi ilusi yang masih tersisa

                                        ilham budiman
                                        13 Sept 2012

melepaskan kenangan


melepaskan  kenangan

Telah kucuba sebenarnya
bersungguh dan berkali-kali
untuk melepaskanmu
daripada kotak hati
agar ia tidak  lagi terus
merenjat kebahagiaan
jadi deduri yang membelit
dan merosakkan perasaan
lalu melemahkan iman

telah juga kucuba sebenarnya
beribu kali tanpa henti
memadam dan mengoyak
segala bingkisan kenangan
yang kau tinggalkan buatku
sebelum pergi

tetapi apa yang berlaku
adalah malah sebaliknya
apabila kau sebenarnya
memang tidak pernah
tidak mahu melepaskan
aku daripada mimpi
yang kau ciptakan
untukku

                      ilham budiman
                      20 Nov 2011

dia


dia
(puisi buat tetamu hati)

Dia yang tiba-tiba
entah dari mana
entah yang keberapa
hadir mengetuk jendela
diam tanpa sepatah kata

dia yang  tiba-tiba
berdiri di hadapan mata
dalam lemah kubuka jendela
dalam pandangan duka
sepi datang menyapa

dia yang tiba-tiba
begitu berani berbicara
setelah berdiri lama
katanya “datang untuk merawat hiba”
yang lama terkoyak luka

dia yang tiba-tiba
dalam sendu kusambut jua dengan mesra
walau  ada sekelumit rasa kurang percaya
adakah dia bukan pendusta
bukan jua peragut cinta

                                                                               
                                                        ilham budiman
                                                         13 Mei 2010

luka ini


luka ini

Luka ini
belumpun sempat sembuhnya
kau toreh lagi
dengan belati dusta

luka ini
masih terasa lagi parahnya
kau tusuk pula
dengan pedang berbisa

luka ini
jelas merah lagi warnanya
kau tikam jua
dengan  tombak durjana


luka ini
belum hilang lagi parutnya
kau hiris semula
dengan duri derita

Luka ini
biarlah ia
terus menyulam cerita
pedihnya cinta
           
                                        ilham budiman
                                        01 Mei 2010

mahabbah buat mahbobku


mahabbah buat mahbobku

mahabbah ini mahar suci
teristimewa kusaji buat-Mu
biar hanya senaskah aku janji
sebagai teman perjalanan
untukku bertemu dengan-Mu

mahabbah ini mahar suci
buat Mahbobku yang Agung
ilham hati  sentiasa ingin mencari
sakinahku yang telah lama pergi
merajuk bersembunyi

mahabbah ini  mahar suci
pengabadian hidupku untuk-Mu
manifestasi kepada cinta Illahi
yang tidak akan mungkin
pernah berpenghujung
                                
                                      ctjune dasuki
                                      01 Ogos 2012

tentang kamu


tentang kamu

ambisiku ini kerna sayangmu
tak pernah sekalipun surut
dalam kemarau panjang
tak pernah sekalipun tandus
dalam terik kepanasan
tak pernah sekalipun resah
dalam kelam kegelapan
tak pernah sekalipun dingin
dalam hujan kebasahan

kedamaianku ini kerna kasihmu
yang begitu santun menyentuh
jenang pintu gemersik hatiku
yang begitu mesra membelai
melunakkan gelung kalbuku
yang begitu halus memakir
bicara santun iklas budimu
yang begitu luas menebar
hamparan indah untukku

Ketakjubanku itu kerna dirimu
selalu akan beralah biarpun
tidak pernah ada salah
selalu akan membujuk biarpun
tidak pernah ada getar
selalu akan bermadah biarpun
tidak pernah ada walah
selalu akan menemani biarpun
tidak pernah rasa sendiri

                                     ilham budiman
                                     24 sept 2012





derita


derita
(titipan buat teman budiman)

tanpa kusedari
sudah sekian lama
aku ini bersendirian
terjelepok  lesu
di dasar tasik derita
pilu ulang berganti
bermukim di kamar hati
hingga mimpipun
ikut diulit gelisah
rakus bertelingkah
enggan mengalah

sudah sekian lama
aku ini bersendirian
tersimpuh lelah
di kaki tangga duka
sengsara menjengah ilusi
bertamu di jenang hati
hingga rindupun
ikut lelah menanti pasrah
mengharap perginya resah
yang nyatanya masih
enggan mengalah

                ilham budiman
                25 Nov 2012

menara hati


menara hati

menara hati ini
kubina dengan sekolam air mata
kubangunkan dengan seutas ketabahan
kudirikan dengan sekajang ketegaran
kupasakkan dengan segudang harapan

menara hati ini
kuilhamkan dengan selaut kesungguhan
kupamerkan dengan segunung keyakinan
kupahat dengan serelung kegigihan
kuangkat dengan serantai kekuatan
kuukir dengan sekalung penghargaan

menara hati ini
kulukis dengan warna-warna hiba
kulakar dengan warna-warna duka
kucoret dengan warna-warna derita
kuwarnai dengan warna-warna cinta
dan kusisip juga dengan warna kita

menara hati ini
hingga kini masih juga tetap begini
teguh menanti...........

                                ilham budiman
                                               04 Okt 2012

baroh


baroh.....

baroh ini sememangnya
telah lama kutinggalkan
sejak kami hijrah dahulu
mengikut sang walidku
yang katanya ingin sekali
mencari nafas baharu

tetapi
nyatanya apabila kelmarin
aku kembali semula
menginjak denai kecil
melebarkan pandangan
seolah seperti semalam
kami bergelumang di sini
melepas lelah di dagau usang
riang bermandi di sumur
pada lewat senja

dan
tergenang di anak mata
lukisan menakjubkan
anak sepat melonjak
di atas telapak tangan
bangau-bangau putih
lincah meniti di denai
lintah-lintah besar gebu
memeluk erat pada betis
layang-layang seperti kalkatu
bermegah-megah di angkasa
di tenggaman jari-jari kecil
lalu yang lebih indah
padi-padi menguning
seperti hamparan emas
memeriahkan hari

baroh ini
himpunan nostalgia
menanti di sini..

                  ilham budiman
                  17 Nov 2012

perjalanan


perjalanan

perjalanan ini sebenarnya
serasa amat dekat
namun begitu
mengambil masa
agak begitu lama
untuk sampai
ke destinasi 
hatimu

perjalanan ini sebetulnya
serasa sangat ringkas
namun begitu
sangat mencabar
kewarasan emosi
untuk  bersungguh
dalam memahami
perasaanmu

perjalanan ini
serasa sungguh melelahkan
namun begitu
tidak sesekali
mematahkan semangatku
membenamkan impianku
untuk bersamamu!

                ilham budiman
                03 Okt 2012

kehilangan


kehilangan

kehilangan ini
suatu pembelajaran
yang paling berharga
agar aku kemudian nanti
akan lebih berhati-hati
malah lebih teliti lagi
sebelum menjemputmu
melangkah masuk
dan berumah
dalam hatiku

kehilangan ini
juga suatu pengajaran
yang amat bermakna
agar kau kemudian nanti
tidak akan bersahaja
juga tidak berpura-pura
terus bermain kata-kata
dan berkunjung mesra
menyambutku masuk
dan berumah
dalam hatimu

kehilangan ini
pembelajaran dan pengajaran
berharga dan amat bermakna
buat kau dan aku

                    ilham budiman
                    01 Nov 2012

pabila alam berbicara


pabila alam berbicara

seperti selalu malah semalam juga
setelah lama diam lelah menahan
alam bangkit menjelmakan emosi
amarah, sendu, pilu berbaur satu
melontar perasaan lewat pesanan
lantang bicara dalam bahasanya
hanya sekadar untuk meminta
sekelumit pengertian

dan
seperti selalu malah semalam juga
langit yang kemurungan meraung
lebih deras lagi menangis kehibaan
lalu dengan tega melempar keras
hujan dan ribut saling bertelingkah
hingga menenggelam lantai bumi
menggugat rutin segala ekologi
bahasa buat penghuni maya

namun
seperti selalu dan semalam juga
dalam gerhana membendung emosi
alam dalam empati lesu menitipkan
mentari pagi yang tersenyum mesra
mengintai manis di balik gemawan
walau datang hanya sesaat cuma
pantas menyelinap lewat dini hari
begitupun sudah cukup memadai
untuk kita lebih mahu mengerti
bahasa kosmologi
                                                    ilham budiman
                                                    23 Okt 2012
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...